Mengenal Lebih Dekat Keunggulan USB Type-C

0
1891

Dalam beberapa tahun terakhir smartphone baru mungkin sudah memiliki port baru yang digunakan untuk pengisian daya atau mungkin sebagai audio, port baru ini resmi disebut USB Type-C dan desain ini memungkinkan colokan yang dapat dibalik(reversibel), dan bukan hanya itu saja ke istimewaanya di banding model mirco-usb terdahulu.

USB Tipe-A, B, mikro, dan mini semuanya memiliki koneksi pin internal yang sama (hanya port yang bervariasi), sedangkan USB Type-C memiliki jumlah pin tiga kali lipat dari USB 3.0 ada sekitar 8 hingga 24 pin. Jadi selain desain yang reversibel, USB Type-C juga menambah jumlah pin dan otomatis kemampuannya bertambah, Sebagai tambahan USB Type-C adalah konektor yang sangat kecil ukuranya lebih kecil dari port USB micro-B. Ini merupakan alasan mengapa USB Type-C dapat diadopsi begitu cepat di smartphone.

Pemanasan, USB 1,2,3 atau 3.1 adalah sebuah standar versi USB untuk membedakan kecepatan data dalam Gbps. Sedangkan USB Type C adalah sebuah standar bentuk konektor. Contoh Tablet Android Nokia N1 yang menggunakan USB Type C, namun hanya menggunakan teknologi USB 2.0. jadi bisa saja sebuah USB Type C menggunakan teknologi USB 2.0 atau USB 3.0. Tergantung pabrikan jadi teliti sebelum membeli, ok Lanjut.

Konektor USB Type-C kompatibel dengan USB 3.0 dan bahkan dengan kabel USB 2.0, karena masih memiliki pin yang digunakan untuk protokol data baik USB 3.0 dan kabel 2.0, Anda akan menemukan banyak kabel untuk dijual online Tipe-C ke Tipe-A dan mikro-B. Sayangnya, Anda tidak akan dapat menggunakan beberapa fitur canggih dari USB Type-C saat menggunakan kabel ini.

Dengan beralih ke USB Type-C perangkat baru dapat beroperasi dengan kecepatan secepat mungkin. Namun, dibutuhkan syarat kompatibilitas khusus untuk menikmati fitur unggulan dari port USB Type-C salah satunya di haruskan penggunan kabel berkecepatan data USB 3.1, dan sebagian besar perangkat menawarkan kecepatan data USB 2.0. Jika Anda terhubung ke port yang kompatibel melalui kabel konverter (seperti Tipe-C ke Tipe-A), Kecepatan tidak maksimal.

Selain itu, konektor Type-C juga digunakan sebagai standar Thunderbolt 3. Thunderbolt 3 menawarkan transfer data yang lebih tinggi hingga 40 Gbit/s, serta mendukung transfer video DisplayPort melalui konektornya.

USB Perbedaan Kecepatan Mengirimkan data
USB 1.1 (Full Speed) : 0.12 Gbit/s
USB 2.0 (High Speed) : 0.48 Gbit/s
USB 3.0 (SuperSpeed) : 5 Gbit/s
USB 3.1 (SuperSpeed+) : 10 Gbit/s
Thunderbolt 3 : 40 Gbit/s

USB Type-C dirancang untuk memberi daya pada gadget dan tidak hanya perangkat portabel, Konektor USB Type-C dinilai dapat mengirim dan menerima daya hingga 100W, sehingga cocok untuk mengisi daya laptop yang digunakan oleh Apple pada produk Macbooknya, Secara default, port USB 2.0 menawarkan hingga 5V, daya 0.5A, dan port 3.0 meningkatkan hingga 5V, daya 0.9A. Sedangkan USB Type-C untuk pengiriman daya lebih besar dengan opsi untuk arus 1.5A dan 3.0A. Namun, tidak ada jaminan mengenai tingkat daya yang akurat yang dapat Anda terima hanya berdasarkan melihat konektor port USB, tetapi Tipe-C secara teoritis menawarkan kecepatan pengisian yang lebih tinggi daripada opsi lain.

Selain daya dan data, USB Type-C dirancang untuk mendukung berbagai mode, yang memposisikannya sebagai solusi ‘satu ukuran untuk semua’ untuk berbagai teknologi. Sejumlah mode audio dan video didukung, menyiapkan konektor untuk menjadi pengganti jack headphone 3.5mm dan kabel HDMI.

Untuk audio, konektor mendukung audio digital melalui spesifikasi USB Audio Class, di mana versi 3.0 adalah yang terbaru. Headset analog juga didukung melalui konektor melalui Mode Aksesori Adaptor Audio, yang menggunakan kembali pin SBU dan CC port untuk koneksi kiri, kanan, dan mikrofon. Dengan konektor pass-through, perangkat juga dapat diisi daya 5V / 500mA.

Video melalui konektor dapat datang dalam berbagai bentuk, termasuk standar HDMI, superMHL, dan DisplayPort. Ini diaktifkan melalui Mode Alternatif yang membebaskan SBU dan pin data berkecepatan tinggi untuk digunakan dengan standar lain. Mode HDMI Alt tersedia melalui kabel konverter, memungkinkan resolusi hingga 4K, suara surround, dan bahkan pemutaran konten 3D.

Display Port over USB-C didukung dengan konektor khusus USB 2.0, 3.1 dan Thunderbolt, menawarkan hingga 4K 60Hz pemutaran HDR 24-bit, resolusi maksimum 8K, dan audio multi-channel. Akhirnya, superMHL kembali bekerja dengan kecepatan USB 2.0 dan 3.1 di atas konektor Type-C, dengan resolusi 4K dan 8K hingga 60fps didukung pada pengaturan yang cukup cepat. Suara surround Dolby Atmos dimasukkan, seperti kompatibilitas ke belakang dengan spesifikasi MHL yang ada.

Namun, semua mode tambahan ini memerlukan dukungan perangkat keras dan perangkat lunak tambahan, sehingga memeriksa kompatibilitas perangkat Anda adalah suatu keharusan.

Walaupun berbagai pilihan ini merupakan bagian dari daya tarik standar, ini juga merupakan konektor yang paling rumit bagi konsumen untuk dipahami. Sebuah konektor tunggal dengan banyak fitur terdengar mantap betul, tetapi sifat opsional dukungan membuat tidak mungkin untuk mengetahui hanya berdasarkan penilaian bentuk port atau jenis kabel hanya dengan melihatnya. Tingkat penelitian lebih lanjut diperlukan oleh konsumen untuk memastikan mereka membeli produk dan kabel USB Type-C yang tepat.

Ada jauh lebih banyak kelebihan dan fitur untuk USB Type-C dari sekadar konektor yang dapat dibolak-balik, namun sepertinya bagi kebanyakan konsumen bagian itu yang menarik.

Source 1 dan 2

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here