Memahami Aperture Dan Bagaimana Pengaruhnya Terhadap Pengambilan Gambar Smartphone?

0
674

Sudah tidak jarang lagi melihat smartphone dengan aperture f/1.8 atau lebih baik yang dulunya merupakan fitur untuk lensa kelas profesional. Perangkat seperti iPhone XS Max, Pixel 3 XL, dan Huawei Mate 20 Pro semuanya memiliki aperture f/1.8. Namun, beberapa pabrikan membawa persaingan ini ke level yang lebih tinggi. Contohnya Samsung Galaxy S10 dan LG V40 keduanya memiliki aperture f/1.5, apakah angka aperture ini benar-benar membuat gambar terlihat lebih baik? mari kita bahas

Salah satu Faktor keterbatasan adalah bentuk smartphone yang kecil berarti bahwa lensa dan sensor lebih kecil oleh karena itu lebih sedikit cahaya yang dapat dilalui yang berdampak pada kualitas gambar, Untuk mengatasi hal ini beberapa produsen smartphone menggunakan ukuran sensor pixel 1,2μm hingga 1,55m yang lebih besar dengan hasil yang sangat baik dan proses penangkapan cahaya adalah seberapa banyak cahaya yang melalui lensa untuk mencapai piksel, Di sinilah aperture berfungsi.

Oke, Apa itu aperture? Aperture adalah bukaan diafragma lensa yang terdapat dalam lensa fotografi. Ukuran bukaan diafragma pada lensa kamera tersebut mengatur jumlah lintasan cahaya yang lewat,
Biasanya nilai aperture ini ditandai dengan ‘f/angka’, misalnya f/22, f/11, atau pada smartphone biasanya terdapat di angka f/2.6 hingga f/1.8.

Nah sekarang yang jadi pertanyaan lanjutan adalah apa arti huruf f/ beserta angka dibelakangnya itu? Angka dibelakang huruf f/ tersebut adalah nilai dari bukaan lensa atau diafragma pada lensa, yang mana semakin besar angka dibelakang f/ maka bukaan lensa akan semakin kecil dan begitupula sebaliknya, semakin kecil f-angka semakin lebar Aperture artinya lebih banyak cahaya dapat mencapai sensor yang dapat menghasilkan gambar dengan kondisi cahaya rendah yang lebih baik dan lebih sedikit noise.

Hal juga memiliki keuntungan dapat mengurangi waktu kecepatan bidikan yang diperlukan untuk jumlah tangkapan cahaya yang diperlukan dengan mengurangi kekaburan dalam pengambilan bidikan action atau dari guncangan tangan penggunaannya ditambah dengan OIS untuk hasil yang lebih kuat. Jadi, jika Kamu ingin menangkap frame diam yang sempurna kamu perlu aperture yang lebih lebar, Semakin besar aperture semakin rendah ƒ-angka.

Kamera smartphone diposisikan sangat dekat dengan lensa jauh lebih dekat daripada yang ada di kamera DSLR. Titik fokus kamera dalam hal jarak antara tempat konvergensi cahaya didalam lensa ke sensor kamera smartphone memiliki panjang fokus lebih pendek daripada DSLR. Seperti yang kita ketahui bahwa persamaan aperture adalah focal length dibagi dengan ukuran Aperture, ini membantu menjelaskan mengapa kamera ponsel memiliki aperture yang lebih luas daripada kebanyakan lensa DSLR, meskipun mereka tidak selalu lebih baik dalam menangkap cahaya.

Source Image

Kamera smartphone f/2.2 sebenarnya hanya menyediakan kedalaman bidang yang setara dengan aperture f/13 atau f/14 pada kamera full frame yang hanya menghasilkan sedikit kekaburan. Ponsel modern dengan efek bokeh yang ditingkatkan sebenarnya proses dari perangkat lunak untuk tampilan yang lebih dramatis.

Meskipun aperture lebar tidak menjamin kualitas kamera, nilai f-angka yang lebih kecil memungkinkan lebih banyak cahaya ke sensor, yang mengurangi waktu kecepatan bidikan untuk mengurangi kekaburan, dan mengurangi kebisingan sensor. Nilai ini harus selalu dipertimbangkan dalam hubungannya dengan ukuran piksel karena piksel yang lebih besar tidak membutuhkan Aperture lebar untuk menangkap cahaya yang cukup. Namun, piksel kecil dan Aperture kecil dapat dipastikan kinerjanya pada cahaya rendah akan ada masalah.

Komponen lainnya yang sama pentingnya tetapi sering diabaikan dalam semua tumpukan komponen kamera smartphone adalah lensa dan sama seperti hal lainnya, kualitasnya juga sangat bervariasi. Bagaimanapun, lensa yang kotor menghasilkan gambar yang buruk dan karenanya kaca lensa dengan kejernihan atau transparansi yang buruk akan mengurangi jumlah cahaya yang mencapai sensor dan karenanya mengurangi kualitas gambar.

Lensa kamera, termasuk yang ada di smartphone, dibangun dari beberapa “kelompok koreksi” yang dirancang untuk memfokuskan cahaya dengan benar dan mengurangi penyimpangan. Lensa yang lebih murah cenderung menampilkan lebih sedikit grup dan karenanya lebih rentan terhadap masalah. Bahan lensa juga memainkan peranan penting di sini, dengan kaca berkualitas tinggi dan banyak lapisan yang menawarkan koreksi lebih baik dan lebih sedikit distorsi. Fotografer terkadang menyebut ini sebagai lensa “cepat”.

Kualitas lensa lebih sulit untuk dinilai dari angka atau lembar spesifikasi, dan banyak produsen telepon tidak menyebutkannya sama sekali. Sayangnya, masalah ini memperumit pembicaraan tentang ukuran Aperture dan piksel, karena memendekkan lensa dapat membuat pengembangan ini tidak berguna, Untungnya beberapa perusahaan optik terkenal sekarang terlibat dalam pasar smartphone termasuk Zeiss, Leica, dan lainnya.

Ahkirnya, Sekarang Kamu tahu jawaban untuk ‘apa itu aperture’, sangat bagus untuk Kamu. Seperti yang mungkin sudah Kamu ketahui, apertur bukanlah segalanya dan akhiri semua pengaturan kamera smartphone yang baik. Sama seperti kebanyakan bidang fotografi lainnya, ini bukan angka yang sangat berguna untuk diambil saat membuat keputusan pembelian karena bukan hanya itu indikator kualitas. Namun dengan adanya Aperture menawarkan sejumlah keuntungan termasuk kemungkinan untuk menangkap cahaya rendah yang lebih baik dan kecepatan bidikan yang lebih cepat.

Sensor smartphone kecil sangat sensitif terhadap cahaya rendah sedangkan dengan aperture yang lebih luas dikombinasikan dengan lensa dan sensor yang sangat baik secara teoritis akan membantu mengurangi noise dan menghasilkan gambar yang tampak lebih baik. Namun pada akhirnya, satu-satunya cara untuk memastikan adalah menguji kamera sendiri.

source/via : 1 , 2 , 3 , 4

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here